7 Hal Yang Sebaiknya Kamu Berhenti Ucapkan

Diposkan oleh On The Spot on Jumat, 25 Juli 2014


Indonesia ini katanya bangsa yang berpotensi. Tanah air tercinta kita ini pernah disebut sebagai “Macan Tidur Asia.” Tapi dari yang kita liat, kayaknya masih jauh sih sampe bisa memenuhi potensi tersebut. Bukannya kenapa, orang-orangnya sih sebenernya banyak yang pinter, tapi kebanyakan perilakunya masih belom bener. Pokoknya, menurut kita sih kalo hal-hal dibawah ini masih banyak yang ngucapin, gak bakal maju negara ini.

“Kemana aja lo? Sombong banget.”
Kalo kamu udah lama gak berhubungan sama orang, 50% kemungkinan orang itu bakal ngomong gitu sama kamu. Ato kamu sendiri yang ngomong gitu ke dia. Kata-kata ini nyebelin banget sih menurut kita. Udah lama gak ketemu orang ya nanya kabar kek, bilang “good to see you again” kayak bule-bule ramah kek, malah langsung ngata-ngatain sombong aja. Kan kamu gak tau dia kemana aja. Bisa jadi dia emang sibuk membangun masa depan yang cerah. Ato bisa jadi abis kena musibah keluarganya, jadi ngurusin itu. Ato mungkin emang selama ini dia menghindari kamu, soalnya kamu orangnya gak asik. Dan waktu baru ketemu lagi, kamu udah ngata-ngatain dia sombong cuma memperkuat teori dia kalo kamu gak asik aja.

“Kamu gak tau siapa saya?!”
Kata-kata sakti yang sering diucapkan oleh orang (berasa) besar. Mereka kira dengan mengucapkan ini, mereka bisa mendapatkan kemudahan dan kelapangan dalam hidup, dengan merampas hak orang lain. Kita gak ngerti sama pejabat ato seleb yang suka begini. Sama-sama manusia. Sama-sama kerja nyari duit. Kalo beol warnanya coklat, kalo keujanan basah. Terus gara-gara dia sering masuk TV, orang musti tau dia siapa dan dia jadi lebih baik dari mereka-mereka yang gak pernah masuk TV? Kasian bener ya, masuk TV doang bangga. Masuk Internet dong! Baru bangga.

“Lo gak tau gue anak siapa?!”
Bukti nyata kalo orang bodoh sebaiknya jangan beranak. Kalo yang “Kamu gak tau siapa saya?!” yaa paling enggak dia bisa terkenal dan masuk TV berkat usahanya sendiri lah, walaupun mungkin terkenalnya hasil korupsi ato nyogok. Tapi kan usaha sendiri. Nah yang ini, baru selese netek kemaren aja udah belagu, dan yang dipamerin adalah hasil usaha bapaknya. Sementara prestasi dirinya sendiri masih dipertanyakan. Sebenernya kalo dipikir-pikir kasian sih. Bapaknya yang kasian, punya anak model begini.

“Hargain dong. Lo bisa gak bikin kayak gitu”
Coba main-main ke comment section YouTube video-video tutorial, atau film pendek, terutama buatan orang Indo deh. 90% kemungkinan kamu bakal nemu komen kayak gitu. Entah kenapa, orang seneng banget berantem di YouTube. Dan kalo yang berantem orang Indo, biasanya diawali dengan kritik. Kritik lho, bukan menghina. Nah terus abis ada yang kritik, nanti ada orang gak jelas yang tiba-tiba belain dengan ngasi argumen yang asal. Dan ujung-ujungnya keluar komen itu deh. Bukannya gimana ya, bukannya gak menghargai. Tapi kritik kan salah satu penghargaan. Orang yang kritik itu berarti peduli ama sebuah karya, dan pengen yang bikin karya itu jadi lebih baik lagi kan dengan memberikan masukan. Terus kalo namanya debat pasti ada yang menang, ada yang kalah. Nah kalo udah kalah, terima dong dengan jantan, jangan malah ngeles gitu.

Nasionalisme Yang Salah
Emang kalo Obama dulu SD-nya di Indonesia, apa manfaatnya buat Indonesia? Kalo dia dulu suka jajan sate sama bakso, terus kenapa? Kalo ada artis yang bisa manggung ato main film di luar negri, bakal meningkatkan GDP dan tingkat kesejahteraan bangsa gitu? Giliran ada sekelompok anak sekolahan yang menang kompetisi dan jelas-jelas bawa nama negara, gak ada yang komentar. Kita suka bingung aja ngeliat yang begini-begini. Hal-hal gak ada pengaruhnya sama negara, malah dibangga-banggain. Giliran yang emang mengharumkan nama bangsa, gak ada yang peduli. Terus ngomong bahasa Inggris dikit di depan umum, dibilang gak nasionalis. Pusing deh kayak Peggy Melati Sukma. Ya gitu deh pokoknya. Kita cuma pengen curhat aja dikit. Abis prihatin sama keadaan bangsa ini. Mana presidennya juga cuma bisa prihatin pula. Hiks.